Poker – Aura Negatif Di Meja Poker

Apakah Buruk Merasa Baik di Meja Poker?

Bukan rahasia lagi bagaimana emosi negatif dapat memengaruhi cara kita memainkan permainan poker. Ketakutan dapat mengubah bahkan pemain poker terkuat menjadi milquetoast yang lemah, sementara kemarahan dapat membuatnya memuntahkan chip lebih cepat daripada chipper kayu saat overdrive. Korelasi antara perasaan negatif dan hasil yang tidak diinginkan biasanya langsung dan mudah dikenali. Tapi bagaimana dengan ujung lain dari spektrum emosional, yang disebut emosi “baik”? Bagaimana perasaan seperti cinta, kebahagiaan, dan kasih sayang dapat memengaruhi cara kita bermain? Kami telah dikondisikan untuk mengasosiasikan emosi yang menyenangkan dan mengagumkan ini dengan semua yang baik dalam hidup, jadi wajar untuk berpikir bahwa perasaan hebat ini akan membantu kami menjadi pemain poker yang lebih baik. Tapi tidak harus, dan tidak selalu.

 

Faktanya adalah, emosi apa pun bisa menjadi kekuatan destruktif ketika dibawa ke ekstrem. Pikirkan cinta. Ini mungkin membuat dunia berputar, tetapi setiap saat cinta itu – apakah itu cinta untuk orang lain, hobi, atau bahkan untuk objek seperti mobil – menjadi begitu luar biasa sehingga mulai mengambil terlalu banyak fokus dari area penting lainnya. hidup Anda, itu masalah. Begitu gairah mencapai titik di mana Anda mulai mengabaikan hubungan lain, pekerjaan Anda, atau bahkan kesehatan Anda, maka cinta bukan lagi kekuatan yang ramah dan baik hati.

 

Di dunia poker yang kejam, cinta tidak pada tempatnya. Bisa dibilang, cinta untuk permainan itu sendiri bisa menjadi masalah bagi beberapa pemain, menyedot terlalu banyak waktu dan energi mereka – dan untuk kehilangan pemain, terlalu banyak uang mereka. Ketika pemain terlalu malas, terlalu bodoh, atau terlalu tidak sabar untuk belajar cara bermain poker dengan benar, hubungan cinta dengan poker adalah kegilaan yang benar-benar tidak mampu mereka lakukan.

 

Pada tingkat yang lebih pribadi, cinta untuk pemain poker lain dapat menimbulkan kesulitan jika pemain tersebut duduk di seberang meja dari Anda sebagai lawan. Pemain poker legendaris dan juara Acara Utama WSOP 1982 Jack Straus pernah dengan terkenal menyatakan bahwa dia akan menghancurkan neneknya sendiri jika dia bermain poker dengannya. Untuk berhasil di level tertinggi dari game ini, di mana itu makan atau dimakan, sikap seperti itu hampir wajib. Tetapi bagi sebagian besar dari kita orang biasa yang bermain dalam permainan biasa, sulit untuk menjadi hiu poker ketika calon korban Anda juga adalah orang yang dicintai. Pertukarannya adalah lebih sedikit chip dan lebih sedikit kemuliaan sebagai ganti hubungan pribadi yang lebih harmonis. Secara alami terserah masing-masing pemain untuk memutuskan kapan dan apakah pertukaran itu bermanfaat.

 

Mungkin bentuk cinta poker yang paling berbahaya adalah kasih sayang yang kami kembangkan untuk kartu itu sendiri ketika mereka tampil sebagai pemenang yang pasti. Pasangan saku besar, flop ajaib lurus, hasil menarik yang menjanjikan – semua tangan ini dan lebih banyak lagi dapat menggunakan kekuatan menghipnotis dan menggoda ketika mereka menatap kembali ke arah kita dari perasaan. Mereka menarik kita dengan janji halus dari chip untuk dimenangkan dan lawan untuk ditaklukkan. Dan untuk pemain poker yang berdedikasi, ini adalah jenis nafsu yang tidak mengenal batas. Tidak peduli bahwa satu kartu yang salah dari dealer dapat mengubah pemenang yang memikat menjadi pecundang yang aneh dan mahal. Cinta itu buta. Seperti yang bisa dibuktikan oleh siapa pun yang pernah jatuh cinta, mengucapkan selamat tinggal bisa sangat sulit. Dalam hidup, biaya menolak untuk melepaskan bisa menjadi bencana besar. Dalam poker, biayanya adalah satu atau dua panggilan longgar … atau dua puluh. Atau lebih. Yang segera menambah bencana.

 

Jika cinta adalah bisnis yang buruk di meja poker, kasih sayang bahkan lebih buruk. Mengambil keuntungan dari lawan yang lebih lemah adalah apa yang dilakukan pemain poker. Baik itu mencuri blind lawan yang ketat, menggulung tumpukan kecil yang putus asa, atau bermain-main di sekitar schlub yang bodoh, predasi adalah nama permainannya. Tetapi ketika Anda menghadapi lawan yang bukan hanya pemain yang buruk tetapi yang jelas-jelas tidak berdaya dalam beberapa hal – mabuk atau mabuk atau di bawah semacam tekanan emosional yang ekstrem – apakah lawan itu masih permainan yang adil? Apakah Anda masih merasa senang mengambil uangnya? Mungkin Anda merasa sedikit bersalah tetapi tetap saja mengambil uangnya. Atau apakah godaan untuk bermain-main mulai merayap ke dalam kesadaran Anda?

 

Bagaimana jika Anda tahu bahwa jiwa malang ini sedang bermain dengan uang yang tidak bisa dia hilangkan? Di sinilah garis antara mata pencaharian Anda sebagai pemain poker dan etika Anda sebagai manusia bisa benar-benar kabur, kecuali jika Anda tahu sebelumnya persis di mana Anda ingin menggambarnya. Belas kasih, salah satu emosi paling mengagumkan dan mulia yang dapat kita alami dalam hidup, hanyalah kelemahan lain dalam hal poker.

 

Bahkan perasaan agung seperti kegembiraan bisa menjadi kontraproduktif dalam konteks permainan poker. Pameran A: perayaan. Ketika kegembiraan atas kemenangan menjadi begitu berlebihan sehingga pemain yang kalah mulai melihatnya sebagai sombong, itulah jenis masalah yang dapat kembali dan menggigit Anda nanti. Bahkan tanpa Direktur Turnamen di mana-mana berdiri disiap untuk menghukum pemain yang melanggar aturan selebrasi yang berlebihan, lawan yang kalah akan menunggu kesempatan untuk menjatuhkan hukuman mereka sendiri.

 

Perayaan juga menyebabkan alarm ketika terlalu dini. Ini bisa dalam banyak bentuk, dari pemain poker taruhan kecil yang begitu sibuk menghitung pot yang akan dia menangkan secara mental sehingga dia bahkan tidak menyadari bahwa kartu sungai memalsukan tangannya, hingga pemimpin chip turnamen yang entah bagaimana berhasil merebut kekalahan. dari rahang kemenangan dengan meniup memimpin besar di meja final. Apa yang sebenarnya terjadi hanyalah bentuk lain dari terlalu percaya diri, yang dengan sendirinya merupakan contoh utama dari emosi yang baik menjadi destruktif setelah berlebihan. Denominator umum di sini adalah kehilangan fokus. Mustahil untuk berkonsentrasi penuh dalam mencapai tujuan Anda ketika bagian dari otak Anda sudah merayakan kemenangan – dengan mudah mengabaikan fakta bahwa kontes masih belum berakhir.

 

Ada paradoks aneh dalam semua ini. Kami semua mulai bermain poker sejak awal karena pada tingkat tertentu, permainan itu membuat kami merasa baik. Itu menyenangkan. Dan itulah mengapa kebanyakan dari kita terus bermain. Jadi kami bermain poker untuk merasa baik tetapi jika kami ingin memainkan permainan dengan baik, kami tidak boleh membiarkan diri kami merasa terlalu baik – setidaknya tidak sampai kami meninggalkan meja. Perasaan seperti cinta, kegembiraan, dan kepercayaan diri, yang meningkatkan kehidupan kita secara tak terkira, semuanya bisa menjadi kewajiban di meja poker jika kita membiarkan perasaan itu lepas kendali.

You may also like...